Pengertian Fototropisme

Pengertian Fototropisme

Pengertian Fototropisme: Gerak Tanaman Menuju Cahaya

Sarungan.net – Dalam dunia tumbuhan, terdapat berbagai macam respons dan gerak yang dilakukan sebagai tanggapan terhadap rangsangan lingkungannya. Fototropisme merupakan salah satu respons tersebut, yaitu gerak tumbuhan menuju atau menjauhi sumber cahaya. Pengertian Fototropisme secara detail akan kita bahas dalam artikel ini.

Jenis-Jenis Fototropisme

Fototropisme dibagi menjadi dua jenis utama:

  • Fototropisme Positif: Gerak tumbuhan menuju sumber cahaya. Misalnya, kecambah yang tumbuh menuju jendela.
  • Fototropisme Negatif: Gerak tumbuhan menjauhi sumber cahaya. Contohnya, akar yang tumbuh menjauh dari cahaya tanah.

Mekanisme Fototropisme

Mekanisme fototropisme melibatkan hormon tumbuhan yang disebut auxin. Saat cahaya mengenai tumbuhan, auxin akan berkumpul di sisi yang tidak terkena cahaya. Akumulasi auxin ini kemudian memicu pertumbuhan yang lebih pesat pada sisi yang tidak terkena cahaya, menyebabkan tumbuhan menekuk ke arah sumber cahaya.

Pentingnya Fototropisme

Fototropisme sangat penting bagi tumbuhan karena beberapa alasan:

  • Mendapatkan Sumber Cahaya: Gerak menuju cahaya memungkinkan tumbuhan memaksimalkan penerimaan cahaya matahari untuk fotosintesis.
  • Menghindari Naungan: Fototropisme negatif pada akar membantu tumbuhan menghindari daerah yang teduh dan menemukan tanah yang kaya nutrisi.
  • Mempertahankan Orientasi Optimal: Fototropisme membantu tumbuhan mempertahankan orientasi yang optimal terhadap cahaya, memastikan pertumbuhan dan perkembangan yang sehat.
Baca Juga :  Pengertian Pengkajian Keperawatan: Langkah Awal Perawatan yang Efektif

Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Fototropisme

Beberapa faktor yang dapat memengaruhi fototropisme antara lain:

  • Intensitas Cahaya: Intensitas cahaya yang lebih tinggi akan meningkatkan respons fototropisme.
  • Jenis Tanaman: Spesies tanaman yang berbeda memiliki sensitivitas yang berbeda terhadap cahaya.
  • Umur Tanaman: Tanaman muda biasanya lebih peka terhadap cahaya dibandingkan tanaman dewasa.

Tabel Ringkasan Fototropisme

Karakteristik Fototropisme Positif Fototropisme Negatif
Arah Gerak Menuju sumber cahaya Menjauh dari sumber cahaya
Hormon yang Terlibat Auxin Auxin
Contoh Kecambah, tunas Akar, rimpang
Pentingnya Mendapatkan cahaya matahari Menghindari naungan

Kesimpulan

Fototropisme adalah respons penting yang memungkinkan tumbuhan beradaptasi dengan lingkungan cahayanya. Memahami pengertian Fototropisme dan mekanismenya membantu kita memahami kompleksitas kehidupan tumbuhan dan interaksi mereka dengan lingkungannya. Untuk informasi lebih lanjut tentang topik yang berhubungan, silakan kunjungi Sarungan.net.

FAQ about Fototropisme

Apa itu fototropisme?

Jawab: Fototropisme adalah respon pertumbuhan tanaman terhadap cahaya.

Apa yang menyebabkan fototropisme?

Jawab: Fototropisme disebabkan oleh hormon auksin yang terdistribusi tidak merata pada batang tanaman karena pengaruh cahaya.

Apa jenis-jenis fototropisme?

Jawab: Ada dua jenis fototropisme, yaitu fototropisme positif (mengarah ke cahaya) dan fototropisme negatif (menjauh dari cahaya).

Apa fungsi fototropisme bagi tanaman?

Jawab: Fototropisme membantu tanaman mendapatkan sinar matahari yang cukup untuk fotosintesis, sehingga dapat tumbuh optimal.

Apa saja faktor yang memengaruhi fototropisme?

Jawab: Faktor-faktor yang memengaruhi fototropisme antara lain intensitas cahaya, panjang gelombang cahaya, dan suhu.

Mengapa ujung tanaman tumbuh ke arah cahaya?

Jawab: Karena ujung tanaman menghasilkan lebih banyak auksin yang menyebabkan pemanjangan sel pada sisi yang tidak terkena cahaya, sehingga ujung tanaman membungkuk ke arah cahaya.

Bagaimana cara menunjukkan fototropisme pada tanaman?

Jawab: Letakkan tanaman pada tempat yang gelap dan berikan cahaya dari satu arah. Amati arah pertumbuhan tanaman selama beberapa hari.

Baca Juga :  Pengertian Psikoterapi

Mengapa tumbuhan yang tumbuh di tempat teduh lebih tinggi dari tumbuhan yang tumbuh di tempat terang?

Jawab: Karena tumbuhan di tempat teduh menerima cahaya yang lebih sedikit, sehingga menghasilkan lebih banyak auksin dan tumbuh lebih panjang.

Apa perbedaan antara fototropisme dan heliotropisme?

Jawab: Fototropisme adalah respons pertumbuhan tanaman terhadap cahaya searah, sedangkan heliotropisme adalah respons pertumbuhan tanaman terhadap cahaya yang berubah arah.

Mengapa tanaman tidak tumbuh lurus ke atas?

Jawab: Karena pengaruh gravitasi dan fototropisme. Gravitasi menarik tanaman ke bawah, sedangkan fototropisme mengarahkan tanaman ke arah cahaya.

You May Also Like

About the Author: admin

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *